~AHLAN WASAHLAN~

Friday, August 5, 2011

Kisah Cinta Nabi Yusuf A.s dan Zukaikha

 Zulaika adalah isteri kepada perdana menteri Mesir yang cantik menawan ,usianya terlalu muda untuk berdamping dengan seorang perdana menteri , manakala Nabi Yusuf Alaihissalam merupakan pemuda mulia dari garis keturunan yang sangat mulia ,memiliki wajah yang tampan, berkeperibadian yang suci dan jernih, menyebabkan 0rang tuanya sangat mengasihaninya,hinggakan saudaranya iri hati dan akhirnya melahirkan tipu daya utuk memisahkan Yusuf dengan orang tuanya dan melemparkan Yusuf ke dalam sumur tua, di tengah padang pasir.Kemudian mereka memberitahu ayahandanya bahawa Yusuf telah dimakan serigala. Yusuf akhirnya ditemukan para musafir, lalu dibawa ke negeri Mesir untuk dijual sebagai hamba.   Yusuf telah dibeli oleh perdana menteri Mesir , dan dipelihara di sebalik tembok istana sehinggalah dewasa, serta dianggap sebagai anak kandung , bahkan suami isteri tersebut (perdana menteri dan Zulaika) telah memaklumkan keluarganya bahawa kelak Yusuf bakal mewarisi kekuasaan mereka.Apabila telah meningkat dewasa, Yusuf membesar menjadi pemuda yang sangat tampan dan berkeperibadian yang sangat menawan membuatkan mereka yang melihat terutamanya kaum Hawa tergila-gilakannya. Namun,ALLAH Azza Wajalla memeliharanya dengan menghiasinya dengan perilaku terpuji, jiwa yang kukuh serta kepintaran dalam membaca hakikat kehidupan , baik yang berdimensi ghaib mahupun sesuatu yang akan terjadi pada masa yang akan datang.   Pada era keemasan masa mudanya, iaitu ketika dia berusia 25-30 tahun, ALLAH S.W.T telah mengurniakannya ketajaman mata hati dan fikiran serta hikmah bagi memberi penyelesaian atas segenap permasalahan yang menghimpit zamannya.Benarlah berdasarkan kalam ALLAH dalam surah Yusuf ayat 20-22:   Dan (setelah berlaku perundingan) mereka menjualnya dengan harga yang murah, iaitu beberapa dirham sahaja bilangannya; dan mereka adalah orang-orang yang tidak menghargainya.  [21] Dan (setelah Yusuf dijualkan di negeri Mesir), berkatalah orang yang membeli Yusuf kepada isterinya: "Berilah dia layanan yang sebaik-baiknya; semoga ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak". Dan demikianlah caranya kami menetapkan kedudukan Yusuf di bumi (Mesir untuk dihormati dan disayangi), dan untuk kami mengajarnya sebahagian dari ilmu takbir mimpi. Dan Allah Maha Kuasa melakukan segala perkara yang telah ditetapkanNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.  [22] Dan ketika Yusuf sampai ke peringkat umurnya yang sempurna kekuatannya, Kami beri kepadanya kebijaksanaan serta ilmu pengetahuan; dan demikianlah kami membalas orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya   Oleh kerana Zulaika ketika itu masih muda dan cantik menawan,Zulaika tidak berkuasa mengawal hawa nafsunya terhadap Yusuf kerana pandangannya terhadap Yusuf tidak sama dengan pandangannya terhadap suaminya.Perdana menteri pula berharap kelak Yusuf Alaihissalam boleh menjadi pembantu kerjayanya dalam menguruskan negerinya, atau dijadikan anak angkat kerana isterinya tidak dikurniakan keturunan (anak). Zulaika teringin menjadikan Yusuf kekasih hatinya disebabkan sangat terpesona dengan ketampanan dan kegagahan Yusuf .Zulaika sangat yakin bahawa dirinya akan mampu menakluki Yusuf dan melaksanakan perintahnya, akan tetapi tekaan itu salah kerana Yusuf Alaihissalam sama sekali tidak memberi tindak balas dan tidak sesekali terpengaruh dengan pujuk rayu dan tipu dayanya   Pada suatu hari Zulaika telah memnaggil Yusuf ke kamarnya, tatkala Yusuf a.s berada di kamarnya, Zulaika tutup rapat-rapat pint kamar itu serta menguncinya untuk mengajak Yusuf bercinta dengannya.Sungguh dalam situasi seperti itu merupakan saat yang paling sulit dalam kehidupan Yusuf a.s , namun kejernihan hati dan akalnya mampu membimbing hatinya ke cahaya iman, membuatkan Yusuf menolak ajakan Zulaika.Yusuf kemudian berdoa : Aku berlindung kepada ALLAH , Dia adalah tuhan dan penciptaku, yang telah memuliakan diriku dan memberikanku kedudukan yang mulia di antara para manusia, Wahai tuhanku tolonglah diriku dan peliharalah diriku daripada nafsu perempuan ini , jadikanlah diriku tetap kuat menjaga amanatMU, jagalah diriku dari perbuatan dosa dan perilaku pengkhianatan , lalu ALLAH s.w.t mengabulkan doa Yusuf.   Melihat cinta buta Zulaika,Yusuf berusaha menyelamatkan dirinya dengan berusaha berlari menuju pintu untuk menhindarinya.Akan tetapi Zulaika mengejar Yusuf untuk menariknya hinggakan baju bahagian belakang Yusuf terkoyak.Tiba-tiba dengan takdir ALLAH , suami Zulaika berada di depan pintu kamar.Yusuf a.s pun terkejut dan dihinggapi rasa takut dituduh berkhalwat.Demikian dasyatnya tipudaya Zulaika memutar balikkan fakta lalu memfitnah Yusuf menggoda dirinya.Kemudian datanglah kerabat perdana menteri melontarkan pendapat untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, beliau berkata: Jika baju gamis Yusuf koyak di bahagian depan, kata-kata Zulaika ada benarnya dan Yusuf adalah berbohong, Sebaliknya jika baju gamisnya koyak di bahagian belakang , itu adalah bukti bahawa Yusuf telah berusaha menghindari diri dari Zulaika .   Perdana menteri meneliti koyakan baju Yusuf a.s lalu mengerti siapa yang sebenarnya bersalah, akan tetapi dia cuba menutupi aib yang telah dilakukan isterinya .Namun khabar itu akhirnya tersebar , lantas Zulaika dianggap sebagai wanita ‘jalang’ kerana berusaha menundukkan Yusuf, anak angkatnya sendiri.Mendegar penistaan terhadap dirinya, Zulaika cuba untuk membersihkan maruahnya dengan mengatur strategi untuk member pengajaran kepada mereka yang telah mengumpatnya, lalu mengundang para perempuan untuk menghadiri jamuan makan dirumahnya , serta masing-masing diberikan pisau untuk mengupas buah .K etika mereka mulai mengupas buah, Zulaika lantas memanggil Yusuf menampakkan diri di tengah-tengah mereka.para hadirin yang melihat berasa takjub akan ketampanan Yusuf tanpa sedar bahawa pisau mereka telah melukakan tangan mereka sendiri. Mereka mengira Yusuf adalah malaikat , berdasarkan kalam ALLAH dalam surah Yusuf ayat 31:   Maka apabila ia (Zulaikha) mendengar cacian mereka, dia pun menjemput mereka dan menyediakan satu jamuan untuk mereka, serta memberi kepada - tiap seorang di antara mereka sebilah pisau. Dan pada ketika itu berkatalah ia (kepada Yusuf): "Keluarlah di hadapan mereka". Maka ketika mereka melihatnya, mereka tercengang melihat kecantikan parasnya, dan mereka dengan tidak sedar melukakan tangan mereka sambil berkata: "Jauhnya Allah dari kekurangan! Ini bukanlah seorang manusia, ini tidak lain melainkan malaikat yang mulia!"....   Para pegawai kerajaan Mesir akhirnya memasukkan Yusuf ke dalam penjara , untuk menutup aib . Oleh yang demikian, penduduk Mesir beranggapan Yusuflah yang bersalah padahal masuk penjara tersebut adalah pilihan Yusuf sendiri .Demikian selama betahun lamanya. Pada suatu hari Raja Mesir bermimpi , dan tiada satupun ahli tafsir mimpi yang dapat menafsir , lalu Yusuf ditakdirkan mampu menjelaskan maksud mimpi itu dengan bijak.   Keterangan tersebut membuat raja Mesir Masgbul, namun Yusuf a.s menolak untuk keluar dari penjara selagi dia belum bebas dari fitanah yang melanda dirinya.Raja Mesir memenuhi permintaannya lalu mengumpulkan semua wanita untuk menceritakan perihal memotong jari mereka. Zulaika juga turut mengaku dengan penuh kejujuran bahawa dialah yang menggoda Yusuf.Benarlah berdasarkan firman ALLAH dalam surah Yusuf ayat 50-53:   [50] Dan (apabila mendengar tafsiran itu) berkatalah raja Mesir:" Bawalah dia kepadaku! "Maka tatkata utusan raja datang kepada Yusuf (menjemputnya mengadap raja), Yusuf berkata kepadanya: Kembalilah kepada tuanmu kemudian bertanyalah kepadanya: "Apa halnya perempuan-perempuan yang melukakan tangan mereka ? Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengetahui tipu daya mereka".  [51] Setelah perempuan-perempuan itu dipanggil), raja bertanya kepada mereka: "Apahal kamu, semasa kamu memujuk Yusuf mengenai dirinya?" Mereka menjawab: JauhNya Allah dari segala cacat cela, kami tidak mengetahui sesuatu kejahatan terhadap Yusuf". Isteri Al-Aziz pun berkata: "Sekarang ternyatalah kebenaran (yang selama ini tersembunyi), akulah yang memujuk Yusuf berkehendakkan dirinya (tetapi ia telah menolak); dan sesungguhnya adalah ia dari orang-orang yang benar.  [52 "(Pengakuanku) yang demikian supaya ia mengetahui, bahawa aku tidak mengkhianatinya semasa ia tidak hadir (bersama di sini); dan bahawa Allah tidak menjayakan tipu daya orang-orang yang khianat.   Kemudian, setelah terbukti Yusuf a.s tidak bersalah,Raja Mesir telah memberikannya kedudukan yang mulia dan peranan yang besar dalam kekuasaan .   Seiring dengan perubahan zaman, Zuliaka pun semakin lanjut usianya. Zulaika kini menjadi wanita tua dan papa, matanya rabun dan pendengarannya tidak tajam.Meskipun demikian gelora cintanya kepada Yusuf a.s tidak pernah padam.Pada awalnya Zulaika merupakan penyembah berhala , kemudian hatinya telah berpindah kepada ALLAH azza wajalla .   Zulaika berdoa: “Wahai ALLAHku, kini tiada lagi harta , kedudukan dan kecantikkan yang kumiliki.Diriku hidup sebatang kara , tua, hina dina dan papa kedana.Engkau uji diriku dengan cintaku kepada Yusuf a.s. Wahai ALLAHku, aku sungguh sangat terseksa di daerah kerinduan tiada bertepi , aku tak kuasa menahan cintaku terhadap Yusuf a.s. Maka sambungkan cintaku kepada cinta Yusuf a.s .Jika Engkau tidak berkenan mewadahi cintaku dengan cinta Yusuf . Maka ambilkan cintaku di hati Yusuf a.s , agar aku muarakan segenap cintaku hanya kepada ENGKAU semata.”   Para malaikat menyemak lantunan munajat Zulaika , lalu memohon kepada ALLAH S.W.T : Wahai tuhan kami, sesungguhnya Zulaika menghadap dirimu dengan ketundukan yang tulus .Dia berdoa kepadamu dengan kejujuran imannya .Maka kabulkan d0anya wahai tuhan kami.ALLAH berkata kepada para malaikatNYA : wahai para malaikat telah tiba waktu menolong Zulaika”   Suatu hari, Yusuf melintas di tempat Zulaika tinggal.Tiba –tiba Zulaika terlihat Yusuf.Apabila Yusuf semakin dekat dengannya, Zulaika berkata . ‘ Wahai suci ALLAH , Tuhan yang telah merubah nasib se0rang abdi dengan kasih sayangnya menjadi penguasa negeri.mendengar suara tersebut, Yusuf berhenti melangkah dan menoleh seraya berkata: “siapakah dirimu?”.Aku adalah wanita yang mengemis cintamu dengan menghiasi diriku semenawan yang mungkin dihadapanmu, namum kecantikanku tidak lansung sama sekali membuatkanmu tergoda dan berpaling kepadaku.   Aku adalah wanita yang perutku tidak terkenyangkan dengan makanan sejak pertama kali jatuh cinta kepada dirimu .Aku adalah wanita yang tidak tidur malam sejak pertama kali bertaut pandang denganmu. Yusuf a.s berkata: Engkau pasti Zulaika , benarkah dugaanku? Dimanakan kekayaanmu? , Kecantikanmu?.Zulaika menjawab” semuanya terkubur oleh cintaku kepadamu wahai Yusuf a.s   Berkata Yusuf lagi, Bagaimana keaadaan cintamu?.Zulaika berkata: rasa cintaku tetap seperti dulu bahkan semakin mendalam: Bertanya Yusuf Apa yang engkau inginkan saat ini wahai Zulaika? Dia menjawab: kecantikan, harta dan jalinan pernikahan. Yusuf sangat terkejut lalu bergegas meninggalkan Zulaika.   ALLAH S.W.T kemudian menurunkan malaikat Jibril denagn membawa wahyu daripadaNYA: Wahai Yusuf , kau melontarkan pertanyaan kepada Zulaika apa yang engkau inginkan pada saat ini, akan tetapi kau tidak menjawabnya.Kau menajukan pertanyaan kepadanya , Namun setelah dia menjawab kau tidak memperhatikannya. Ketahuilah Yusuf bahawa ALLAH akan menikahkanmu dengan Zulaika.ALLAH sendiri yang telah melamarnya untuk dirimu. Para malaikat menjadi saksi pertunanganmu, para dayang dan bujang syurga menjadi pengembira pernikahanmu.Yusuf a.s berkata : Bukankah Zulaika ketika ini tidak cantik lagi? Dia tidak berharta dan tidak muda lagi? Jibril berkata kepada Yusuf a.s sesungguhnya ALLAH berkata kepadamu,Zulaika memang tidak lagi muda dan berharta, akan tetapi ALLAH memiliki kekuatan dan keperkasaan , Kehendak serta kudrat.Dan jika ALLAH mengkehendaki sesuatu jadi, maka jadilah sesuatu itu!   ALLAH s.w.t menganugerahkan kepada Zulaika kecantikan dan kejelitaan seperti gadis berusia 17 tahun . Selepas pernikahan Yusuf dan Zulaika ,Yusuf a.s tidak dapat menahan diri menatap wajah isterinya, sehinggakan benar-benar merayu cinta isterinya.Pernah suatu ketika Zulaika ingin melanjutkan solatnya, namun Yusuf mahukannya, lalu Yusuf a.s mengejarnya sehingga tercarik bajunya.Melihat kejadian itu, Jibril turun dari langit mendatangi Yusuf a.s. Dia berkata kepada Yusuf a.s ; Wahai Yusuf baju dengan baju. Kepedihan Zulaika terbalas dengan kepedihanmu! Maha suci ALLAH. Tuhan pengubah situasi!..Zulaika telah disinari cahaya iman dan Islam, cintanya kini kepada ALLAH s.w.t …    
http://starzzsite.blogspot.com​/2010/03/kisah-cinta-zulaika-d​engan-nabi-yusuf_6665.html

Wednesday, August 3, 2011

* Mujahidah Sejati*

ana suka dengar lagu ini. . first time dengar dah suka sangat. . . 

Mujahidah sejati
Intan permata mutiara mahkota
Seindah pelangi di cakerawala
Menghiasi taman indahnya permai

Mujahidah sejati
Engkaulah serikandi pembela agama
Peribadi solehah hiasan diri
Subur dengan iman dan ketaqwaan

Mujahidah sejati akhirat utama
Kerana dunia bukan pilihannya
Mujahidah sejati hatinya berbeza
Kerana diasuh iman dan taqwa

Mujahidah sejati
Berbekal al-quran dan as-sunnah
Bersulam pengorbanan
Bisa menggegarkan isi dunia

Mujahidah sejati
Terus subur mekar mewangi
Seindah suria menerangi bumi
Harapan ummah yang abadi

Mujahidah sejati
Menyoroti langkah Khadijah
Aisyah Fatimah, menjadi muqarrabin
Bbermujahadah, merebut cinta
Dan kasih Allah

Paras rupa bukannya ukuran
Nilainya sama di sisi Tuhan
Cuma ibadah yang membezakan
Wanita solehah di sisi Tuhan
Berhati-hatilah hasutan dunia
Kerana ia merbahaya
Jangan dibiarkan ia bertakhta
Dalam iringan dosa-dosa

ana kongsi untuk sahabat-sahabat mendengarnya. . .
~enjoy listening~

video
lupa pula ana juga ingin mengucapkan
SALAM RAMADHAN AL-MUBARAK. . . .
moga ramadhan tahun ini memberi banyak barakah kepada kita semua. .
Assalamualaikum
^0^

Monday, July 11, 2011

::Mengapa Wanita perlu jadi Muslimah Sejati?::

Assalammualaikum. Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani.
Setiap perempuan pastinya ingin menjadi yang terbaik. Namun, seperti bagaimana ingin menjadi yang terbaik? Walau zahir mereka nampak kabur namun jauh di lubuk hati mereka ingin berubah. Mereka tidak pinta mereka kabur namun hati mereka tidak kukuh untuk melangkah keluar daripada zon selesa yang sedia ada. Apetah lagi, tiada dorongan yang kuat daripada sekeliling membuatkan mereka hanya membiarkan niat itu usang di dalam hati tanpa diekspresikan melalui amalan.
“Sesungguhnya agama seseorang adalah bergantung kepada agama (cara hidup) sahabatnya”
Rasulullah SAW sendiri sangat berhati-hati dalam mencari kawan. Jika baik sahabatnya, baiklah juga dirinya dan sebaliknya. Suasana sekeliling itu sangat penting pada diri seseorang dalam proses untuk dia berhijrah ke jalan Allah.
Oleh sebab itu, kita digalakkan agar berada dalam sekeliling yang baik dan membantu dalam penghijrahan kita ke jalan-Nya. Jika tidak, melesetlah hidup kita kerana mereka. Bukanlah bermaksud kita patut menjauhkan sahabat yang kurang baik tetapi kita digalakkan untuk mencari sahabat yang baik di sampung menjadi sahabat yang baik terlebih dahulu terutamanya untuk sesiapa yang mula ingin mencari nafas baru ke alam kehidupannya yang baru untuk berhijrah di bumi Jihad hanya kerana Allah.
Namun masih, perempuan yang kabur zahirnya terus mengaburkan hatinya sedangkan Allah telahpun membuka hatinya untuk menerima hidayah. Mereka tidak berusaha untuk mengekspresikan apa yang ingin diubah kepada amalan. Kerap kali sahaja mereka dinasihatkan untuk berubah ke arah kebaikan namun mereka terus menerus mengabaikannya sekaligus menutupkan pintu hati mereka daripada menerima hidayah Allah.
“Beruntunglah mereka yang ditegur demi kebaikan yang tidak mereka lihat. Allah telah menghantar seseorang untuk menegur, moga dengan itu jika dia menerima teguran, Allah akan lapangkan dadanya dan masukkan taufiq dan hidayahNya. Ada pun yang berpaling dari teguran dan kemudian memarahi orang yang menegurnya, dikhuatiri Allah menggelapkan hatinya yang sudah hampir mati.”
Tahukah anda? Kerana perempuanlah lelaki boleh masuk Neraka. Perempuan juga sangat berkuasa kerana menjadi fitnah kepada dunia. Oleh sebab kekuasaannya itulah mereka dapat memasukkan lelaki ke dalam Neraka. Terdapat 4 golongan lelaki yang masuk Neraka kerana perempuan:
1. Ayah
Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak mempedulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik oleh anaknya.


2. Suami
Apabila seorang suami tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram, apabila suami mendiam diri walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.


3. Abang
Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke pula abang-abangnya jikalau mereka hanya mementing keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran Islam, tunggulah tarikan adiknya di Akhirat.


4. Anak Lelaki
Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari Islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabkan di Akhirat kelak nantikan tarikan ibunya.
Wahai anak perempuan,
Tidakkah dikau mengasihani ayahmu. Dia penat bekerja untuk memberi nafkah. Dia besarkan dikau dengan sebaiknya. Dia korbankan penat-lelahnya untuk besarkan dikau. Mungkin juga ayah tidak menekankan dikau dengan ajaran agama tetapi tidak mahukah dikau berubah untuk selamatkan ayahmu di Neraka. Dia juga bukan ahli maksum tanpa dosa tetapi dia juga melakukan dosa. Malahan dia tidak sendiri tidak dapat menampung dosanya yang tersedia ada.
“Selangkah anak perempuan keluar dari rumah tanpa menutup aurat, maka selangkah juga ayahnya itu hampir ke Neraka. Selangkah seorang isteri keluar rumah tanpa menutup aurat, maka selangkah juga suaminya itu hampir ke Neraka.”
Haruskah dikau menyalahkan ayah semata-mata kerana dia tidak memberi penekanan yang tegas kepadamu sebagai seorang perempuan? Adakah dikau tidak menyayangi ayahmu? Sanggupkah dikau biarkan ayahmu masuk Neraka HANYA KERANAMU?Mengapa tidak mahu dikau sendiri yang berubah kerana dikau ingin menjaga ayah daripada ditarik ke Neraka?
Sungguh dikau SANGAT KEJAM kerana dikau sengaja biarkan ayahmu ditarik ke dalam Neraka. Dia ayahmu, dia ayahmu, dia ayahmu. Selangkah ayahmu ingin masuk ke Syurga dikau tarik dia ke Neraka. Selangkah lagi ayah menuju ke Syurga dikau tarik dia ke Neraka. Kasihanilah ayahmu.
Mungkin dia tidak tegas dalam penekanan didikan agama ke dalam dirimu tetapi sanggupkah dikau biarkan ayah masuk Neraka??
Tidakkah dikau sayang dan kasihkan ayahmu??
Sanggupkah dikau biarkan ayah di Neraka sendirian HANYA KERANAMU??
Dia ayahmu. Ayah yang membesarkanmu. Dia didik dikau bagai menatang minyak yang penuh tetapi di Akhirat nanti, dikau biarkan dia di Neraka. Dikau persalahkan dia kerana kurangnya didikan agama. Sanggupkah dikau?

Wahai isteri,
Suamimu adalah lelaki yang dikau cintai. Dia adalah suami yang dikau telah kahwini. Dialah yang memberimu nafkah, mendidik anak-anak. Dialah yang bersamamu tika dikau susah. Dialah yang memberi kegembiraan ke dalam dirimu tika dikau sedih. Dialah pendorong untuk dikau tabah dan sabar dengan segala kesusahan. Dia penat bekerja mencari nafkah untukmu dan anak-anakmu.
Sanggupkah dikau membiarkan dia ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sanggupkah dikau biarkan suami yang dikau cintai ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sungguh biarpun dia diam dengan dirimu, namun tidak mahukah dikau berubah untuk menjaganya daripada ditarik ke Neraka di Akhirat kelak?? Dia sendiri tidak mampu menampung dosanya, apetah lagi dosamu. Tidakkah dikau rasa bersalah, setiap kali dikau melangkah keluar dengan penutupan aurat yang kurang, dikau telah MENAMBAH dosanya untuk menempah tiket ke Neraka.

Wahai adik perempuan,
Abangmu adalah lelaki yang bakal menggantikan ayahmu. Dialah yang akan menjadi pengganti ayahmu mencari nafkah demi keluarga. Dialah yang akan berpenat lelah untuk mencari nafkah. Dia adalah tempat untuk kau mengadu masalah yang pernah kau adukan pada ayah pada suatu masa dahulu. Tetapi apabila ayah tiada, dialah yang menjadi penggantinya.
Sanggupkah dikau biarkan abang yang berpenat lelah mengganti ayah mencari nafkah ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sanggupkah dikau biarkan abang yang memanjakanmu ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sanggupkah dikau biarkan abang yang menjadi tempat kau adu ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sungguh biarpun abang diam dan tidak menegur perilaku dirimu, namun tidak mahukah dikau berubah untuk menjaganya daripada ditarik ke Neraka di Akhirat kelak?? Dia sendiri tidak mampu menampung dosanya, apetah lagi dosamu. Tidakkah dikau rasa bersalah, setiap kali dikau melangkah keluar dengan penutupan aurat yang kurang, dikau telah MENAMBAH dosanya untuk menempah tiket ke Neraka.

Wahai ibu,
Anak lelakimu adalah darah dagingmu. Ibu pasti sayang anak lelakimu kerana dialah darah dagingmu yang dikau lahirkan, yang dikau belai ketika kecil, yang dikau suapkan makan, yang dikau berikan keperluan tika dia perlukan. Ibu, dia anakmu. Ibu pasti sayang dia dengan perasaan sangat dalam.
Sanggupkah dikau biarkan anak lelakimu yang merupakan anakmu yang sangat disayangi ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sanggupkah dikau biarkan anak lelaki yang dikau lahirkan, suapkan makan dan berikan keperluan, ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU??
Sungguh biarpun dia diam dan tidak menegur  perilaku dirimu, namun tidak mahukah dikau berubah untuk menjaganya daripada ditarik ke Neraka di Akhirat kelak?? Dia sendiri tidak mampu menampung dosanya, apetah lagi dosamu. Tidakkah dikau rasa bersalah, setiap kali dikau melangkah keluar dengan penutupan aurat yang kurang, dikau telah MENAMBAH dosanya untuk menempah tiket ke Neraka.
Sanggupkah kita membiarkan mereka ditarik ke Neraka HANYA KERANAMU wahai perempuan? Mengapa tidak kita berubah, berusaha menjadi muslimah sejati agar mereka dapat diselamatkan daripada ditarik ke Neraka.
Marilah kita berubah daripada perempuan kepada muslimah sejati agar 4 golongan lelaki ini tidak menjadi mangsa tarikan kita ke Neraka HANYA KERANA PEREMPUAN. Mereka bukanlah ahli maksum yang terpelihara daripada dosa tetapi mereka juga melakukan dosa. Namun jika dosa mereka tidak mampu mereka tampung, apetah lagi, menampung dosa kita.

Ciri-ciri Muslimah Sejati
  1. Solat tepat waktu
  2. Banyak amalan sunat dan bibir basah dengan zikir.
  3. Butir bicaranya terselit dengan kalimah seperti bismillah, alhamdulillah, insyaALLAH, subhanallah, Allahuakhbar dan lain-lain zikir.
  4. Tidak mengeluh dengan masalah remeh kehidupan hariannya.
  5. Bercakap dengan rendah suara.
  6. Lembut dan halus tingkahlakunya.
  7. Tuturbicara yang senang didengar tanpa kata lucah atau sumpah seranah.
  8. Pakaian longgar tanpa mendedahkan bentuk tubuh.
  9. Rambut, leher dada yang sentiasa ditutup dan dijaga dari pandangan lelaki bukan muhrim dan mereka bukan Islam.
  10. Sukakan kanak-kanak dan kanak-kanak menyukainya.
  11. Pandai mengambil hati orang tua.
  12. Menghormati dan taat ibubapa.
  13. Kesayangan keluarga dan tetangga.
  14. Contoh kepada adik-adik dan mencontohi orang tua.
  15. Berkuku pendek sentiasa bagi menyempurnakan wudhu.
  16. Rambut tak diwarnakan.
  17. Banyak dan murah dengan senyuman.
  18. Banyak mendengar dari bercakap.
  19. Senyuman adalah ketawanya.
  20. Tidak ketawa terbahak-bahak.
  21. Suaranya tidak lantang dan jarang didengari oleh lelaki bukan muhrim.
  22. Tidak suka bersiar-siar atau keluar rumah tanpa urusan penting bagi mengelakkan fitnah.
  23. Menjauhi kumpulan yang sedang mengumpat dan mengeji supaya tidak dikira bersubahat.
  24. Tidak menghebohkan kedukaan hatinya dan menyembunyikan kesedihannya.
  25. Menerima dugaan sebagai ujian ALLAH dan kafarah dosanya.
  26. Sentiasa berdoa baik untuk keluarga, orang lain dan juga untuk orang yang menganiayanya.
  27. Pandai bergaul dengan semua orang tanpa mengira tahap pendidikan dan taraf.
  28. Tidak boros dalam berbelanja dan pandai menguruskan kewangannya.
  29. Berhati-hati dengan apa yang dimakannya dan menjauhi makanan syubhah.
  30. Sayangkan dan kasihan binatang peliharaan seperti kucing, arnab, burung, ikan dan lain-lain.
  31. Suka kepada alam sekitar, suka berkebun dan bunga.
  32. Menitik-beratkan aurat yang dianggap remeh seperti tumit kaki, kaki, siku dan lengan. Caranya dengan memakai sarung tangan dan sarung kaki.

Jangan hanya keranamu,  ayah, suami, abang dan anak lelakimu jadi tarikan ke Neraka kelak, sendirian di Neraka
HANYA KERANA DOSAMU
oleh sebab  hidayah Allah yang telah kau abaikan.

Tuesday, June 21, 2011

Cinta Allah

Ada seorang insan. Dia kehilangan cintanya. Hidupnya berubah. Sekelilingnya gelap dan sepi. Sepi dunia dalamnya. Gelap dunia luarnya. Dia cuba mencari cintanya yang hilang itu, tetapi mata hatinya tidak terbuka pada pencarian cintanya yang hilang itu. Malang fikirnya. Duka rasanya. Dalam kesiksaan yang dilaluinya, dia ternampak samar-samar cahaya. Mata hatinya terbuka ke arah itu. Hatinya dicium setitik harapan. Dia mula bertenaga. Dia mula cuba hidup kembali. Dia mula mahu mengenali cahaya itu.

Cinta...apa yang difikirkannya hilang itu sebenarnya bukan cinta. Namun Tuan empunya cinta itu ada ceritaNya sendiri. CaraNya sendiri. Akhirnya insan itu mengenali milik siapakah cintanya itu. Sungguh ajaib, dalam derita dan kegelapan, insan itu akhirnya jumpa cinta yang sebenar. Cintanya yang hilang sebaik dia mula jinak dengan duniawi...SubhanAllah...
di copy dari :  
http://networkedblogs.com/jtJy9Cintakan bunga,bunga akan layu
Cintakan manusia,manusia akan mati
tapi
Cinta Allah itu kekal abadi....

Ya Allah Kekalkan rasa cintaku padaMu.....
jangan aku mencintai manusia lebih dari aku mencintaiMu
kerana cinta manusia tidak kekal abdi
tapi cintaMu amat manis dan Kau segalanya buat diri ini

By: Khazinatul asrar

Al-hamdulilah saya tak cantik.....

Kerana saya tidak cantik..



saya tidak jadi mangsa gangguan lelaki-lelaki yang rosak akhlaknya.





Kerana saya tidak cantik..



saya dapat pelihara diri saya daripada pandangan bernafsu lelaki yang tidak menjaga pandangannya.





Kerana saya tidak cantik..



saya selamat daripada menjadi senjata iblis mencairkan iman lelaki.





Kerana saya tidak cantik..



saya tidak mendapat fitnah dan cemburu daripada wanita-wanita lain.





Kerana saya tidak cantik..



saya tidak mengharapkan pujian daripada mana-mana lelaki dan wanita, dan kerana saya tak cantik, akhirnya saya menemui insan yang mencintai saya seadanya.





Paling penting, kerana saya tak cantik..



saya sentiasa mencuba untuk menjadi cantik pada pandanganNya. Cantik pada pandangan manusia bukanlah apa-apa.
 
 

Monday, June 20, 2011

wahai wanita berjilbablah.......

entry ni ana copy dari Fb community Muslimah Sholehah. . .
ana terasa ingin kongsi sebab ana pernah ada seorang sahabat yang..............
Al-hamdulilah solat tak tinggal,
ibadah sunat juga sering kali di laksanakan tapi dia tidak menutup aurat....
diharap perkongsian kisah boleh di jadikan tauladan untuk diri ini dan juga muslimah lain
InsyaAllah.
•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥♥♥♥♥♥♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥
Masihkah Ini yang Kau Ucapkan ”Insya Allah

♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥♥♥♥♥♥♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥

السلام عليكم ورحمة الله و بركاته

Ada seorang wanita yang dikenal taat beribadah.

Ia juga menjalankan ibadah sunnah. Hanya satu kekurangannya, Ia tak mau berjilbab. Menutup auratnya. Setiap kali ditanya ia hanya tersenyum dan

menjawab

”Insya Allah yang penting hati dulu yang berjilbab. ”

Sudah banyak orang

menanyakan maupun menasehatinya. Tapi jawabannya tetap sama.

Hingga di suatu malam.

Ia bermimpi sedang di sebuah taman yang sangat indah. Rumputnya sangat hijau, berbagai macam bunga

bermekaran. Ia bahkan bisa

merasakan segarnya udara dan wanginya bunga. Sebuah sungai yang sangat jernih

hingga dasarnya kelihatan, melintas dipinggir taman.

Semilir angin pun ia rasakan di sela-sela jarinya.

Ia tak sendiri.

Ada beberapa wanita disitu yang terlihat juga menikmati

keindahan taman. Ia pun menghampiri salah satu wanita. Wajahnya sangat

bersih seakan-akan

memancarkan cahaya yang sangat lembut.

“Assalamu'alaikum,saudariku....”
“Wa'alaikum salam. Selamat datang saudariku”

“Terima kasih. Apakah ini surga?”

Wanita itu tersenyum. “Tentu saja bukan, saudariku. Ini hanyalah tempat menunggu sebelum ke surga ”

“Benarkah? Tak bisa kubayangkan seperti

apa indahnya surga jika tempat menunggunya saja

sudah seindah ini. ”

Wanita itu tersenyum

lagi ”Amalan apa yang bisa membuatmu kemari, saudariku ?”

“Aku selalu menjaga waktu shalat dan aku menambahnya dengan ibadah sunnah. ”

“Alhamdulillah..”

Tiba-tiba jauh di ujung taman ia melihat sebuah pintu yang sangat indah. Pintu itu terbuka.

Dan ia melihat beberapa wanita yang berada di Taman mulai memasukinya satu-persatu.

“Ayo kita ikuti mereka” kata wanita itu setengah berlari.

“ Apa di balik pintu itu?” Katanya sambil mengikuti wanita itu

“ Tentu saja surga saudariku” larinya semakin cepat

“ Tunggu..tunggu aku..”

dia berlari namun tetap tertinggal

Wanita itu hanya setengah berlari sambil tersenym

kepadanya. Ia tetap tak mampu mengejarnya meski ia sudah berlari. Ia lalu berteriak

“Amalan apa yang telah kau lakukan hingga engkau begitu

ringan ?”

“Sama dengan engkau
saudariku.” jawab wanita itu sambil tersenyum

Wanita itu telah mencapai pintu. Sebelah kakinya telah

melewati pintu. Sebelum wanita itu melewati pintu

sepenuhnya, ia berteriak pada wanita itu.

“ Amalan apalagi yang kau lakukan yang tidak kulakukan ?”
Wanita itu menatapnya dan

tersenyum. Lalu

berkata

“Apakah kau tak

memperhatikan dirimu, apa yang membedakan dengan

diriku ?”

Ia sudah kehabisan napas, tak mampu lagi menjawab.

“ Apakah kau mengira Rabbmu akan mengijinkanmu masuk ke Surga-NYa tanpa jilbab menutup auratmu ?”

Tubuh wanita itu telah melewati pintu, tapi tiba-tiba kepalanya mengintip keluar, memandangnya dan berkata
”Sungguh sangat disayangkan amalanmu tak mampu membuatmu mengikutiku memasuki surga ini untuk dirimu. Cukuplah surga hanya sampai hatimu karena niatmu adlah menghijabi hati.”

Ia tertegun..lalu
terbangun..beristighfar lalu mengambil air wudhu. Ia tunaikan shalat malam.
Menangis dan menyesali perkataanya dulu.. berjanji pada Allah sejak saat itu ia
akan menutup auratnya.

SEmoga Berman'at Insya Allah.
Muslimah sholehah https://www.facebook.com/pages/Muslimah-Sholehah/162855667087038

*♥*•*´¨`*•.*♥*.•*´¨`*•. ♥♥~*♥**♥*~♥♥ .•*´¨`*•.*♥*.•*´¨`*•*♥*
(¯`v´¯) ♥♥♥•♥•♥
`•.¸.•´ ♥♥.........¸.•´
♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫
Barakallaahu Fiykum Wa Jazzakumullah Khoir

♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫
(¯`v´¯) ♥♥♥•♥•♥
`•.¸.•´ ♥♥.........¸.•´... ¸.•´¨) ¸.•*¨)♥
ƸӜƷ.¸¸¸.••..ƸӜƷ..••.¸¸¸.ƸӜƷ
♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫♥♫♥♥♫

InsyaAllah muslimah yang menjaga aurat mereka akan sentiasa di pandang  mulia   dan di hormati orang. 
~Sesungguhnya jalan mujahidah itu amatt payah tapi ganjarannya sangat manis.......~
Salam Ukhwah
KHAZINATUL ASRAR



~pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul~

Untuk CALON SUAMI dunia akhiratku..

Bismillahirrahmanirrahim..

Untuk CALON SUAMI dunia akhiratku..

Asssalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.. 

Duhai calon pemilik tulang rusukku..
Aku akan segera hadir dalam dinginnya malam dengan hangatnya jiwa. Ku tunggu hingga Ijab Kabul terucap dari lisanmu. Aku akan menjaga dalam harumnya semerbak dalam jiwaku, menunggu hingga engkau menahkodai bahtera kita. Ku kan berhijab dengan sempurna dengan tak selalu mengikuti arah arus angin yang berhembus..

Duhai calon imam dalam solatku..
Aku kan selalu hadir dalam cintamu kepada Allah, dengan siap aku akan menghamparkan sajadah sebagai alas sujudmu, dengan hadirku sebagai makmum..Insya Allah akan menyempurnakan solat kita.
Dengan deru doamu seiring 'aamiin' dari lisanku..Dalam hening malam
air mataku ini tak henti ku titiskan bercahayakan munajat doa..

Duhai calon pemilik tangan gagah yang menolongku ketika aku terpuruk dan jatuh..
Lindungi aku dalam perjalanan hidup kita, ketika engkau terluka kan kubalut dengan cinta jiwa yang merona, menyembuhkan segala perih dalam jiwamu..

Duhai calon pengusap air mataku...
Sungguh engkau takkan rela calon bidadarimu ini menangis, usaplah lembut pipi kemerah-merahan ini agar tak menangis, dan kan kuhaluskan telapak kakimu dengan mencucikannya ketika engkau pulang dari berjihad..

Duhai calon ayah dari para mujahid-mujahidah kita...
Aku sebagai madrasah pertama sebagai sumber ilmu dari anak anak kita, kan kutanamkan ilmu agama agar mujahid mujahidah kita takut akan Rabbnya, santun pada kedua orang tuannya, menghormati orang-orang yang lebih tua. Akhlakul karimah yang baik kan kusisipkan dalam prilakunya semenjak kecil.

Duhai calon nahkoda yang kan membawa keluargaku ke syurga…
Mari kita hiasi rumah kita dengan cahaya-cahaya iman…

Aku dalam diam sengaja tak menampakkan diri,
agar engkau benar benar menemukanku dalam cahaya sujudmu..
Aku tak banyak bicara kerana aku takut ketika aku menyapa,
engkau tepesona pada apa yang kuucap..
Aku menunduk malu, tak berani menatap mata binar yang
engkau miliki,
karena aku takut dapat memudarkan imanku..

Temukan aku wahai calon imam dalam sujudku…
Aku menunggu lisan qabul darimu..
Yang menyambut ijab dari waliku..
Insya Allah, sedia menanti di sini..^^,
 
*perkongsian dari blog sahabat. . . .  


Saturday, May 14, 2011

~pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul~

Salam. . . . 
moga-moga semua berada dalam redha-Nya. . .Insyaallah. . . . . 
cuti sekolah sudah semakin hampir. . .Al-hamdulilah selamat sudah mak cik saya yang ke tujuh membina masjid. . .majlis nikahnya di adakan pada 13 mei hari tue. . . .  .Insyaallah. . walimatus urus akan diadakan pada 4 jun nie. . . . bercerita tentang pernikahan ni. . . tidak dinafikan semua hamba Allah di atas muka bumi ni ingin membina keluarga mereka sendiri. . . . mempunyai ulama-ulama yang bakal meneruskan kepimpinan Rasullullah S.A.W. . . tetapi ada juga yang tidak berkahwin dan juga perkahwinan mereka gagal. . . . jangan gundah kerana mungkin ada hikmah di sebalik semua itu. . . kepada si teruna yang tidak berkahwin akan ada bidadari yang menanti anda di syurga dan kepada si gadis ada wildan yang menanti anda. . . itu janji ALLAH kepada hamba-Nya yang soleh dan solehah. .  .
JIKA BENAR. . . . . 
Ya ALLAH dia adalah jodohku,tercipta buatku. .
dekatkan lah hatiku dengan hatinya. . . permudahkanlah jodoh kami. . . .
Ya Allah 
jika dia bukan tercipta untukku 
kau buanglah dia dari hatiku Ya Allah
agar tidak aku mengingati dia lebih dari aku mengingati-Mu Ya Allah. . . . 


video
aku bukanlah mahukan yang terlalu sempurna tetapi cukuplah andainya si dia itu mampu menjadi pembimbing kepadaku. . menjadi imam kepadaku. . .menegur kesalahanku. . . dan aku adalah pakaiannya dan dia adalah pakaian kepadaku. . . . . dan juga seorang yang boleh menjadi suami,dan sahabat. . . . . 
Amin. . . . . .

Sunday, May 8, 2011

~pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul~

Jika mahu mendapatkan yang soleh, kurangkan agenda menCARI si Soleh, tetapi berusahalah menJADI yang solehah. Jika inginkan yang solehah, janganlah cerewet menCARI yang solehah, tetapi berusahalah menJADI yang soleh. Bertemu yang solehah, solehahnya dia belum tentu kekal. Bertemu yang soleh, solehnya boleh berubah..kerana si soleh dan si solehah adalah insan biasa. Perkahwinan adalah sebahagian daripada proses untuk MENJADI, bukan MENCARI ”

INDAHNYA CINTA KERANA ALLAH (¯`*• ♥•♥...¸.·´... ¸.·´¨) ¸.·*¨) (¸.·´ (¸.·´ .¸¸.·¨¯`·. ♥•♥•★•★..

Ketika engkau bertanya, mengapa aku memilihmu?
...
Aku menjawab ..., karena agamamu

Ketika engkau bertanya, cukupkah hanya itu?

Aku menjawab .., adakah yang lebih utama dari itu?


Mungkin alasanku terlalu sederhana ...

Namun ku yakin engkau kan tahu, betapa mahal harganya

bahwa hal itu adalah sebuah kebenaran

bahwa alasan itu adalah sebuah kejujuran

bahwa sederhana itu adalah sebuah perjuangan


Aku memilihmu tuk menjadi yang halal bagiku..

Bukan adu gengsi atau mengikuti trend masa kini

Bukan untuk jadi pacar atau lebih dari teman

Bukan untuk menemaniku jalan-jalan atau makan-makan


Engkau mungkin kecewa ...,

Engkau mungkin bertanya...,

Mengapa aku tak pernah katakan "cinta"?

Mengapa aku tak pernah bilang "sayang"?

Mengapa kita tak pernah berpegangan tangan?

Atau sekedar bertukar pandang ...?


Bagiku ...,

Wanita sangatlah suci..

Bukan barang dagangan yang layak dipegang, kemudian dibeli..

Wanita sangatlah mulia

Bukan barang contoh untuk dirasa, kemudian tawar harga


Bagiku ...,

Wanita punya potensi sholehah..

Yang harus dijaga oleh siapa saja, tak hanya kedua orang tua

Wanita punya hati yang bersih

Yang tak boleh ternodai oleh ikatan yang tak resmi


Cintaku adalah bukti ...

Cintaku adalah ujian ...

Cintaku adalah proses ...

Bagaimana aku mencintai Allah, dengan memuliakan wanita..

Bagaimana aku mencintai Rasulallah, dengan menjaga nasab umatnya..

Bagaimana aku mengamalkan ilmu, tak sekedar membaca atau membicarakannya..


Mari memohon kepada Tuhan kita, dengan menjaga wajib kita

Mari bermunajat kepadaNya, di sepertiga malam kita

Mari membaca dan bertanya, Bagaimana kita mengamalkannya

Mari jaga dhohir dan bathin kita, tuk meraih ridho dan berkah-Nya

Mari bersabar, halalkan segera..


Aku teguh memilihmu karena Allah..

Aku ikhlas engkau tolak karena Allah..

karena aku menyempurnakan agamaku karena Allah..

dan aku kembalikan semua, hanya kepada Allah.


khitbah (lamaran) ku adalah bukti cintaku..

Ikhtiarku adalah bukti sayangku..

tunduk pandanganku dan lumpuh ragaku adalah bukti aku menjagamu

dan aku melakukan semua ini ....

adalah bukti aku ingin menggapai ridho Tuhanku

bukti aku ingin mendapat syafaat Rasulku,

bersamamu ...



Aamiin ya Robb



Semoga bermanfaat


Salam Ukhuwah fillah
♫♥♥♫♥♫♥♫♥♥♫♥♫

Saturday, March 12, 2011

Ratib Cinta

Saat Ratib Cinta bergema,
Aku tertunduk kaku,
Memikul labuhan dusta dan dosa semalam,
Merenung mencari kembali lambaian kasihNya,
Setelah melewati silam yang kelam suram.
Saat Ratib Cinta bergema,
Titis-titis air mata rindu mengalir lesu,
Terhimpit antara keluh kesah dunia yang tidak pernah sudah,
Merenung mencari kembali lambaian kasihNya,
Setelah silam durjana mematikan hatiku.
Saat Ratib Cinta bergema,
Terpaku aku di hamparan sejadah rindu,
Meniti sepertiga malam yang kaku bisu,
Menanti sinar cahayaNya menyuluh,
Suram hati yang gersang tanpa kasihNya.
Ratib Cinta akan terus bergema,
Tanpa jemu dan lelah,
Menanti pengampunanNya,
Kerana aku tahu Dialah segalanya.
Ya Allah,
Andai ini Ratib Cinta terakhirku,
Ampuni segala khilaf semalamku,
Ya Rabbi.
- Artikel iluvislam.com

Wednesday, March 9, 2011

Jodoh: Mencari atau Menunggu

Saya tertarik dengan satu soalan yang dibawakan oleh seorang user komuniti.iluvislam berkenaan jodoh.

Persoalannya,"Betulkah kita hanya menanti si bulan (si dia) yang bernama jodoh? Usaha tidak perlu ke?"
Pada mulanya saya tersenyum.

Yelah, lagi-lagi jodoh. Lagi-lagi isu jodoh.

Namun, setelah saya fikir-fikirkan kembali. Soal jodoh ini bukan suatu soal yang boleh diremeh-remehkan sebenarnya. Saya kira, hampir setiap dari manusia itu akan melalui satu tahap di mana mereka akan mula memikirkan tentang persoalan jodoh.

Justeru, silap dalam kefahaman terhadapnya mampu memberi kesan negatif yang cukup besar terhadap masyarakat. Gejala sosial yang menular dengan sungguh dahsyatnya pada masyarakat kita kini juga tidak dapat tidak, salah satu faktornya adalah kesilapan dalam memandang isu jodoh ini.

Jadi akhirnya, saya memilih untuk menulis tentang isu evergreen itu di sini.
Ramai yang keliru
Jika kita lihat pada masyarakat sekeliling kita hari ini, dapat kita simpulkan bahawa ramai yang keliru berkenaan persoalan jodoh.

Sejak di bangku sekolah lagi kita dapat melihat remaja-remaja kita ramai yang sudah mula 'mencari' jodoh mereka. Untuk mencari 'kecocokan', mereka mula kenal-mengenal. Surat-surat cinta, sms, dan berbagai cara lagi mereka gunakan untuk memastikan adakah si dia itu 'jodohku'?

Kemudian, gejala ini berlaku dengan semakin rancak apabila pelajar-pelajar mula masuk di universiti-universiti. Ramai yang tidak mahu kelepasan dalam 'berusaha' untuk jodoh mereka. Dengan kemudahan IT yang lebih canggih, sms, chatting, e-mail, dan facebook digunakan untuk mencari pasangan idaman mereka. Kemudiannya, ramai yang terjebak dengan gejala 'couple'.

Mereka hangat bercinta.

Namun, menurut apa yang saya lihat sendiri di hadapan mata ramai yang akhirnya 'clash' ataupun istilah lainnya 'break-up'. Yang berkekalan mungkin ada, namun bilangannya tidak banyak. Bahkan, tidak kurang juga mereka yang telah berkali-kali tukar pasangan, namun tetap jodoh mereka tidak diketemukan.

Janji-janji setia di waktu kehangatannya cinta, kebanyakannya hanya tinggal kata-kata yang menyakiti jiwa.

Namun, mengapa semua ini berlaku?

Usaha telah kita letakkan, namun mengapa masih si dia yang bernama jodoh tidak hadir-hadir dalam hidup kita?

Atau apakah selama ini kita silap dalam berusaha?

Jodoh – suatu ketentuan?

Sebelum saya heret permasalahan ini dengan lebih mendalam, suka saya sentuh dasar topik ini yakni perihal jodoh.

Jodoh, adakah ia suatu ketentuan?

"... Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." - \[Surah Ath-Thalaq, 65: 3]

Benar. Jodoh itu merupakan salah satu ketentuan dari Allah.

Malah, bagi orang Islam, meyakini Qadha' dan Qadar yang ditentukanNya merupakan suatu kewajipan. Beriman kepada Qadha' dan Qadar, merupakan salah satu dari rukun iman. Yakni bererti, tidak beriman kepadanya akan membawa kepada iman yang tidak sempurna.

Sebagaimana dalam sebuah hadis mahsyur berkenaan rukun Iman (saya hanya memetik sebahagian darinya),

Malaikat jibril yang pada ketika itu menyerupai seorang lelaki berkata, "Kemudian beritahukanlah padaku tentang Iman."

Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Iaitu hendaklah engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya, hari penghabisan - kiamat - dan hendaklah engkau beriman pula kepada takdir(Qadha' dan Qadar), yang baik ataupun yang buruk -semuanya dari Allah jua."

Lelaki itu berkata: "Tuan benar."

\[HR. Muslim]

Maka di sini perlu kita lihat bahawa soal jodoh dan pertemuan ini semuanya berada terletak pada ketentuan Allah. Tiada sesuatupun yang akan berlaku, melainkan dengan izinNya.

Berbalik pada persoalan awal kita, maka perlukah kita berusaha untuknya?
Usaha yang sebenarnya
Sudah menjadi sunnatullah (hukum alam, berdasarkan ketetapan Allah), bahawa dalam mendapatkan apa-apa sahaja di dalam dunia ini, kita perlu kepada sesuatu yang kita panggil 'usaha'.

Baik. Bagaimana untuk kita berusaha dalam soal jodoh ini? Adakah sejak sekarang, kita seharusnya sudah mula berusaha mencari?

Saya sependapat dengan Ustaz Hasrizal.

Dalam persoalan usaha ini, pertamanya, ada baiknya kita ukur kain di badan sendiri dahulu.

Jika dalam masa terdekat kita tahu yang kita belum bersedia untuk melangsungkan pernikahan (atas apa-apa sebab sekalipun), maka 'usaha mencari @ menawan' itu masih tidak perlu.

Masa terdekat itu kita boleh ambil dalam lingkungan setahun.

Ya, tidak perlu. Mengapa?

Kerana apabila kita sudah mula mencari, dalam keadaan diri langsung amat jauh dari persediaan untuk menikah itu sendiri, maka, banyak masalah bakal timbul. Percaya?

Setelah berkenal-kenalan, dan saling meminati mungkin, sudah menjadi lumrah kedua-dua insan itu pasti mahu mengikat diri mereka dengan 'pasangannya itu', dengan suatu ikatan atau perhubungan. Melalui ikatan itu mereka akan rasa saling memiliki dan punya masa depan bersama.

Namun, cuba katakan, apakah masih ada ikatan yang sah (halal) yang dapat ada antara dua orang bukan mahram, selain dari ikatan pernikahan?

Tiada.

Yang ada mungkin persaudaraan dalam Islam. Dan, itu tidak mengubah apa-apa, kerana ia tidak pula menghalalkan mereka untuk saling berhubungan.

Lalu, akhirnya kita dapat melihat ramai di antara mereka yang ber'couple' dan mengadakan janji setia untuk mengikat perhubungan mereka.

Dan tempoh masa yang masih panjang (dari masa pernikahan) tadi akan menarik mereka untuk membuat perkara-perkara lain pula. Zina hati jangan di cerita. Zina tangan (persentuhan) dan zina-zina lain juga dengan mudah dapat dilakukan apabila diri sudah tidak mampu lagi menahan syahwat.

"Mata boleh berzina dgn melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan. Kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat. Hati pula boleh berzina dgn merindui, mengingati dan membayangi si dia." - \[HR Bukhari dan Muslim]

Malah akhirnya, berdasarkan pemerhatian saya sendiri, tidak ramai di antara mereka yang dapat mempertahankan hubungan mereka. Perpisahan terjadi.

Itulah hasilnya apabila perhubungan yang diadakan hanya dilandaskan atas suka sama suka, tetapi tidak hadir bersamanya tanggungjawab. Dan kesilapan kita juga, yang kadang meletakkan ketepi kuasa Allah dalam persoalan jodoh. Na'udzubillahimindzalik.

Dan wahai hati-hati yang suci.. Jikalaupun ikatan yang dibina itu mampu berkekalan sekalipun, namun, apakah yang masih kita mahu berharap padaNya, jika usaha yang diletakkan pun tidak menepati kehendak syarak atau lebih jelasnya, bertentangan dengan kehendak Allah?

Justeru, di sini suka saya tekankan sekali lagi.
Jika kita tahu bahawa kita belum lagi merancang untuk memasuki gerbang pernikahan dalam tempoh terdekat ini, justeru, tidak perlulah pada usaha 'mencari jodoh'. Dikhuatiri, usaha itu hanya bakal mengundang perkara buruk kepada rumah tangga kita kelak.

Jodoh itu dalam ketentuanNya, maka, jika kita mahu berusaha pun, mengapa kita perlu mengambil usaha-usaha yang tidak Dia suka? Bukankah akhirnya, Dia juga yang menentukan segala?

Jika sudah mampu

Seperti yang saya katakan bagi mereka yang sudah merancang untuk melakukan pernikahan dalam masa terdekat, tidak salah untuk mereka mula 'berusaha untuk mencari' bakal pasangan mereka. Dan semestinya dalam tempoh ini, batas-batas pergaulan tetap perlu dijaga.

Sebaik-baiknya, kita ikuti sunnah. Baik di pihak lelaki maupun perempuan. Yakni jika sudah ada yang berkenan, gunakan orang tengah untuk mengenali latar belakang mereka, dan juga memanjangkan hasrat.

Dan jika merasakan tempoh untuk berkenal-kenalan itu diperlukan, maka ambillah jalan untuk bertunang. Walau tetap, ia tidak menghalalkan apa-apa, namun ia adalah ruang terbaik untuk mereka saling berkenal-kenalan sebelum bernikah.
Usaha yang perlu digerakkan - Men'jadi' & Mempersiapkan diri
Ok. Kalau kita ini agak-agaknya lambat lagi mahu bernikah, maka adakah ini bererti kita tidak perlu berusaha apa-apa?

Tidak juga sebenarnya. Usaha itu masih tetap ada.. tetapi dalam bentuk lain la.

Usaha yang perlu kita letakkan itu adalah lebih kepada 'MENJADI" daripada 'MENCARI'.

Ya. Kita pasti mahukan mereka yang soleh/ah untuk menjadi pasangan kita. Itu telah menjadi lumrah. Oleh itu, dalam kita mahu mendapatkan yang soleh, kita perlu JADI soleh terlebih dahulu. kan?

Iya.  Kerana sesungguhnya, Allah akan menyediakan pasangan buat kita, sesuai dengan tahap keimanan diri kita juga.
Sebagaimana firmanNya dalam surah An-Nur, ayat ke-26,

"Perempuan-perempuan yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (surga)." - \[Surah An-Nur, 24: 26]
Makanya, mahukan pasangan yang baik, usahanya, menjadi baik terlebih dahulu. Ini lebih utama. Allah yang menetapkan jodoh kita, maka kita perlu yakin, inilah cara yang sebaik-baiknya.
Jika kita hanya limitkan definisi usaha kita hanya pada mencari, maka pada saya, kita sudah silap besar.

Mungkin... pasangan kita itu 'tampak' soleh, tetapi tetap, kita akan dapat pasangan sesuai dengan tahap iman kita juga. Baik akan dapat baik, inshaAllah. Jahat dapat jahat.

Kalau jalan yang diambil pun kurang bertepatan dengan syarak, maka tak perlulah kita nak mengharapkan sangat yang baik dan sentiasa menjaga diri.

Dan pada saya, usaha lain juga, yang tidak kurang utamanya, adalah mempersiapkan diri untuk menghadapi pernikahan.

Mengapa? Kerana membina masjid hakikatnya bukan takat sehari dua. Tidak cukup. Cuma, jika kita mahukan masjid yang bertahan sehari dua juga mungkinlah.

Oleh itu, persediaan dari sudut mental dan ilmu itu amat-amatlah perlu sejak sekarang lagi.

Sebagai lelaki, kita perlu melatih diri kita agar mampu memimpin, mampu hidup berdikari. Dan sudah tentu kemudiannya mampu menjadi qudwah atau contoh tauladan yang baik buat keluarga.

Sebagai wanita pula, persiapkanlah diri kalian dengan ilmu. Harapannya, dengan tarbiyyah (didik) dari tangan-tangan kalian, anak-anak itulah yang bakal menjadi pejuang-pejuang Islam suatu hari nanti, inshaAllah. Kalian perlu sedar, bahawa kalianlah pentarbiyyah utama generasi masa hadapan. Masa depan umat, hakikatnya, terletak di tangan-tangan kalian.
Dan tanggungjawab sebesar itu, seharusnya disertai dengan persiapan yang tidak kurang besarnya juga.
Latihan-latihan dan persiapan diri ini... mampukah dilakukan hanya sehari dua, atau cukupkah hanya sebulan sebelum pernikahan?

Sudah tentu tidak.

Maka ayuh, kita mula mempersiapkan diri kita mulai hari ini juga.

Jika redha Allah yang dicari...
Sudah nampak apa yang harus dilakukan?

Saya jadi teringat akan kisah saya masa sekolah dahulu. Melihat rakan-rakan ramai yang ber'couple', perasaan takut itu muncul, dikhuatiri nanti semua habis dikebas orang (haha.. ye ke?).

Oleh sebab itu saya juga tidak terlepas dalam usaha mencari jodoh ini, kononnya. Dan diringkaskan cerita, di waktu saya hampir saja mahu mengambil tindakan itu (ber'couple'), saya diberikanNya petunjuk (dalam bentuk ilmu dan kefahaman) bahawa rupanya pemahaman saya selama ini silap. Alhamdulillah.

Jika mahu diikutkan, tatkala petunjuk itu sampai, boleh sahaja saya untuk menidakkannya, dengan tetap meneruskan perancangan dan 'kehendak' saya. Namun, saya sedar, bukankah tindakan saya itu hanya suatu tindakan yang bodoh?

Allah sudah pun memberi petunjukNya, dan ditakuti, selepas ini, Dia tidak lagi ingin memberi petunjuk kepada saya, atas sebab saya tidak pandai menghargai petunjuk yang telah Dia berikan. Maka, bukankah pada hakikatnya saya hanya menzalimi diri saya sendiri?

Justeru, suka saya katakan, jika petunjuk Allah yang kita cari, jika redha Allah yang kita mahukan dalam rumah tangga kita nanti, maka berusahalah... dengan usaha yang sesuai dengan apa yang Allah izinkan.

Jika kita sibuk menggauli perempuan sana, perempuan sini, lelaki sana, lelaki sini, sedangkan, jodoh kita masih belum kita ketahui siapa, maka, pada pendapat peribadi saya, kita juga seakan-akan sudah berkhianat kepada bakal jodoh kita nanti. Benarkah? Ya, kerana kemesraan dan sebagainya itu, bukankah hanya layak untuk pasangan halal kita sahaja? Dan di pihak kita pun, kalau boleh, sudah tentu kita juga mahukan mereka yang soleh dan masih terperlihara juga bukan?

Kerana.. sudah menjadi lumrah manusia, akan lebih tertarik pada sesuatu yang terpelihara dan terjaga.

Dan sudah tentu, apa yang menjadi lebih besar lagi, adalah kerana kita seakan-akan menidakkan kuasa Allah ta'ala. Na'udzubillahimindzalik. Terkadang, kita lebih 'beriman' (percaya) kepada usaha kita, berbanding iman (kepercayaan) kita terhadap Qadha' dan Qadar yang ditentukan Allah.

Ya. Manusia itu digalakkan berusaha. Namun, usaha-usaha yang mengundang murkaNya, apakah itu akan dikiraNya sebagai usaha yang baik dalam isu jodoh ini? Jika kita mahukan pasangan yang tidak soleh, mungkin.. ia masih dapat dikira sebagai usaha.

Namun, bukan itu yang kita mahukan bukan?

Di sini, kita perlu yakin bahawa hakikatnya, setiap apa-apa yang berlaku itu, berada dalam kekuasaanNya. Gejala zina, buang anak dan sebagainya pada hari ini, atas kefahaman dan kepercayaan yang silap dalam hal ini juga.

Justeru, ayuh kita kembali meletakkan Al-Qur'an dan sunnah sebagai teras dalam hidup masyarakat kita.

Yakinlah, jalan yang Allah tentukan ini, bukan untuk menidakkan fitrah kita. Tidak. Sebaliknya, Allah mahu memeliharanya. Ianya, demi kebaikan kita juga.

Wahai hati-hati yang suci. . .

Katakanlah,

'Jika petunjukNya telah sampai, masihkah aku mahu menidakkannya?'

" ... Barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan membukakan jalan keluar bagiNya, dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barangsiapa bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanNya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu." - \[Surah Ath-Thalaq, 65: 2-3]
/www.iluvislam.com]- Artikel iluvislam.com